Siapa Yang Mahu Menamatkan

بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
Assalammualaikum WBT


SIAPA YANG MAHU MENAMATKAN | Lelah melihat aneka ragam manusia.Mahu tidak mahu.Suka tidak suka mahu dicampak dan dipalingkan ke mana lagi pendengaran dan penglihatan kita.Ya ada banyak pilihan namun sebesar mana peluang itu boleh diguna.Tenangkan diri,gali sisi positifnya agar sedikit pahala kebaikkan yang disemai tidak tergadai.Pasti ada sesuatu yang mahu Allah SWT sampaikan untuk peringatan kita semua.Pasti ada! dari-NYA sungguh! tiada yang sia-sia.

Siapa yang mehu menamatkan.

Marah itu bukan solusi yang terbaik melainkan telah banyak cara digunakan untuk mengingatkan.Dan apa bila kemarahan itu meledak,jangan hairan segalanya mungkin terjadi.Tindakkan fizikal barangkali,kata-kata kesat tidak terkecuali dan sebagainya bagaimana selayaknya.Bagi sesetengah individu,marah itu puncak dan penghujung rasa sabar yang ditanggung menggunung.Biarpun sabar itu tiada had..tiada sempadan tapi namanya manusia jalan pintas meluah emosi yang merah itu marah biarpun tidak wajar juga tidak diajar begitu.Jika marah .. berdiri,duduklah..jika duduk,baringlah..ambil wudhuk..istighfar..solat.Persoalannya,berapa ramai yang mempraktikkannya.InsyaAllah,andai dilakukan..kes-kes jenayah boleh.berkurangan.Kekerasan..kekejaman juga tidak ditahap membimbangkan.Aamin.

Budaya balas membalas.Dari peringkat bayi sebenarnya hinggalah ke peringkat hujung-hujung nyawa.Dewasa atau golongan tua.Apa yang membezakan adalah..bila sikap balas membalas ini dilakukan oleh bayi atau kanak-kanak kita boleh anggap mereka tidak lagi memahami dan sedang dalam proses pembelajaran.Meniru apa yang dilihat dan dipraktikkan sahaja sehinggalah ibu bapa atau yang dewasa menegur dan menasihati.Tetapi ianya menjadi tidak molek sekiranya dilakukan oleh orang dewasa atau orang-orang tua.Apatah lagi tidak mengalami apa-apa masalah serius seperti nyanyuk.Sengaja balas membalas.Bahagiakah?.Gembirakah?.Puas hati?.Sampai bila?.

Setiap kita berpotensi menjadi punca.Punca kebaikkan dan sebaliknya.Untuk mengakui khilaf itu susah berbanding menuding mengikut suka dan selera.Kalau semua ada rasa kesedaran.."ya aku  pun ada silap" dan kemudian perbaiki diri..alangkah indahnya hidup ini.Justeru siapa yang mahu menamatkan banyak hal yang kurang enak dari terus berleluasa..muhasabah diri sendiri..insyaAllah ada jawapannya.Bila ada kemahuan..solusinya pasti lebih dari yang kita sangkakan.

Siapa yang mehu menamatkan.

#sama-sama mencari redha Allah SWT

3 comments:

  1. insyaAllah...

    ReplyDelete
  2. Pesanan yang cukup baik, cara bagaimana nak cepat move on dan kawal marah...sedar sgt sukar nak buat sebenarnya...tq sgt2 bg nasihat hebat!

    ReplyDelete
  3. SENTIASA BERMUSAHABAH N MEMPERBAIKI KEKURANGAN DIRI

    ReplyDelete

Kata-kata kalian itu INSPIRASI..TERIMA KASIH..

Powered by Blogger.